Apa Itu Kurikulum Merdeka SD? Berikut Penjelasannya

Vadcoy.com – Pada postingan kali ini, Mang Ocoy akan membahas tentang Definisi Kurikulum Merdeka SD. Silahkan simak penjelasannya dibawah ini.

Apa itu Kurikulum Merdeka?

Kurikulum merdeka ialah kurikulum optional yang bisa diterapkan sesuai keadaan sekolah. Kurikulum merdeka tingkat SD menggunakan landasan utama Sistem Pendidikan Nasional dan Standar Nasional Pendidikan.

SD yang menggunakan kurikulum merdeka wajib mengembangkan profil pelajar Pancasila pada peserta didik. Capaian pembelajaran kurikulum merdeka SD disusun berdasarkan fase, dikutip dari Kemdikbud.

Setiap siswa akan difokuskan untuk memahami pengetahuan, sikap, dan keterampilan untuk mencapai, menguatkan, dan meningkatkan kompetensi.

Dilansir dari Tribun, Fase kurikulum merdeka SD/sederajat terdiri dari:

– Fase A (umumnya setara dengan kelas I dan II SD) – Fase B (umumnya setara dengan kelas III dan IV SD), dan – Fase C (umumnya setara dengan kelas V dan VI SD)

Struktur kurikulum merdeka SD dibagi menjadi dua kegiatan pembelajaran utama, yaitu pembelajaran reguler atau rutin yang merupakan kegiatan intrakurikuler dan projek penguatan profil pelajar Pancasila.

Mata Pelajaran Kurikulum Merdeka SD

Kurikulum merdeka SD akan menerapkan Jam Pelajaran (JP) yang diatur per tahun.

Satuan pendidikan SD dapat mengatur alokasi waktu pembelajaran secara fleksibel untuk mencapai JP yang ditetapkan.

Setiap SD dapat menggunakan pendekatan pengorganisasian pembelajaran berbasis mata pelajaran, tematik, atau terintegrasi.

Pemerintah akan menggabungkan mata pelajaran IPA dan IPS menjadi IPAS. Mata pelajaran Bahasa Inggris menjadi mata pelajaran pilihan dan tergantung kesiapan satuan pendidikan.

Setiap siswa SD dapat memilih sekurang-kurangnya satu dari empat mata pelajaran Seni dan Budaya: Seni Musik, Seni Rupa, Seni Teater, atau Seni Tari.

Baca juga:  27 Larangan Guru saat Mengajar di dalam Kelas (Episode 2)

Pembagian Kegiatan Belajar Intrakurikuler dan Kokurikuler

Pembelajaran kurikulum merdeka SD akan menguatkan pembelajaran terdiferensiasi sesuai tahap capaian peserta didik.

Pembelajaran intrakurikuler akan dilakukan sekitar 70-80 persen dari jam pelajaran dan kokurikuler melalui projek penguatan profil pelajar Pancasila sekitar 20-30 persen jam pelajaran.

Untuk penilain setiap siswa, tidak ada pemisahan antara penilaian sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

Proses pembejalaran kurikulum merdeka SD akan menggunakan ontoh-contoh modul ajar, alur tujuan pembelajaran, contoh projek penguatan profil pelajar Pancasila, contoh kurikulum operasional satuan pendidikan.

Hal-Hal Esensial Kurikulum Merdeka di Jenjang SD:

1. Penguatan kompetensi yang mendasar dan pemahaman logistikUntuk memahami lingkungan sekitar, mata pelajaran IPA dan IPS digabungkan sebagai mata pelajaran Imlu Pengetahuan Alam dan Sosial (IPAS);

2. Integrasi computational thinking dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika dan IPAS;

3. Bahasa Inggris sebagai mata pelajaran pilihan;

4. Pembelajaran berbasis projek untuk penguatan Profil Pelajar Pancasila dilakukan minimal 2 kali dalam satu tahun ajaran.