Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

6 Penerapan Sifat Syaja'ah Dalam Kehidupan

Vadcoy.com - Sifat syaja'ah adalah sifat berani yang dimiliki oleh seseorang dalam mempertahankan kebenaran. Walaupun taruhannya nyawa, jika dia memiliki sifat syaja'ah sejati, dia tidak akan takut akan kematian.

Pada zaman dahulu, para sahabat memiliki sifat syaja'ah yang sangat kuat. Tidak peduli nyawa mereka akan melayang atau pun tidak. Dan mereka melakukan hal tersebut demi mempertahankan Agama yang benar, yaitu Islam.

Hendaknya zaman sekarang pun demikian, mempertahankan Agama Islam tidak hanya di mulut saja. Namun, harus bisa diterapkan dengan perbuatan dalam kehidupan sehari-hari.

Penerapan Sifat Syaja'ah Dalam Kehidupan

6 Penerapan Sifat Syaja'ah Dalam Kehidupan

Sifat syaja'ah juga harus bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Bagaimana cara menerapkannya? Berikut ini adalah penerapan sifat syaja’ah (berani) dalam kehidupan.

1. Punya daya tahan yang kuat

Seseorang bermental berani, jika memiliki daya tahan yang besar dalam menghadapi kesulitan, penderitaan, bahaya, dan mungkin saja penyiksaan, karena ia berada di jalan Allah Swt.

Islam banyak memberi teladan terkait dengan syaja’ah, antara lain: Kisah perjuangan Nabi Muhammad Saw., dan para sahabatnya, baik pada periode Mekah maupun Madinah yang kesemuanya menggambarkan sikap syajā’ah.

Perhatikan bagaimana mereka terus bertahan dalam suasana tekanan yang luar biasa dari kaum Quraisy. Hingga sebagian mereka gugur syahid, seperti Sumayyah dan Yasir.

Sebagiannya lagi mengalami penyiksaan, seperti Bilal dan Amar bin Yasir, dan sebagian dari mereka harus rela berhijrah meninggalkan tanah airnya menuju Habasyah (Afrika) demi mempertahankan iman.

2. Terus terang dalam menyampaikan kebenaran

Sabda Nabi Saw.: “Katakan kebenaran itu, meskipun terasa pahit” (HR. Imam Baihaqi dalam Syu’abul Iman, No. 4737).

Berkata terus terang dan konsisten menyuarakan kebenaran merupakan indikasi seseorang itu bersikap berani. Apalagi dilakukan di depan penguasa yang zalim. Tentu memiliki resiko yang besar, boleh jadi nyawa yang menjadi taruhannya.

Meski, harus kita pahami bahwa menyuarakan kebenaran harus tetap dilandasi kesantunan, kesopanan, dan memperhitungkan kemajemukan di berbagai bidang.

Nabi Musa a.s. memberi teladan kepada kita, saat beliau berhadapan dengan Firaun yang sudah melewati batas, beliau menggunakan tutur kata yang santun, sopan, dan enak didengar, serta memperhatikan betul siapa yang dihadapi, meski pada akhirnya belum berhasil mencapai sasaran.

Tidak sedikit, kita melihat orang yang berdusta atau diam karena khawatir akan resiko-resikonya. Sikap ini dipilih untuk mencari jalan selamat. Atau memang ia seorang pengecut dan penakut. Padahal, sangat mungkin penguasa itu akan mendapatkan hidayah, bila ada yang menyampaikan kebenaran, tanpa rasa takut kepadanya.

3. Menjaga rahasia

Kerahasiaan terlebih lagi dalam konteks perjuangan adalah sesuatu yang berat dan besar risiko dan akibatnya. Terbongkarnya rahasia, dapat berakibat fatal.

Oleh karena itu, kesiapan memegang rahasia menjadi indikasi syaja’ah seorang muslim dalam medan perjuangan. Ambil contoh, di zaman Rasulullah Saw. tidak banyak sahabat yang diberi amanah memegang rahasia.

4. Mengakui kesalahan

Mengakui kesalahan menjadi ciri pribadi pemberani. Sebaliknya, sikap tidak mau mengakui kesalahan, mencari kambing hitam atau bersikap “lempar batu, sembunyi tangan”, adalah ciri pribadi yang pengecut. Tidak mudah mengakui kesalahan.

Terkadang tumbuh rasa malu, khawatir dikucilkan, bahkan cemas dipandang sinis oleh pihak lain, meski mengakui kesalahan, itu sangat menguntungkan.

Misalnya, ibrah yang diperankan oleh Nabi Adam a.s. saat berada di surga, agar tidak ‘mendekati pohon itu’, lalu nafsu buruk dan setan bersekongkol menggoda keduanya (Nabi Adam a.s. dan Siti Hawa).

Akibatnya keduanya tergelincir, dan berbuat dosa, namun tidak dilimpahkan kesalahan itu pada setan yang menggodanya, tetapi diakui kesalahan itu akibat kesalahannya sendiri dan bertobat dengan
sungguh-sungguh, akhirnya Allah Swt. membuka pintu ampunan kepada keduanya.

Allah Swt. berfirman: Keduanya berkata, “Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi.” (Q.S. al-A’rāf/7: 23).

5. Objektif kepada diri sendiri

Jika lihat dengan seksama, orang-orang yang ada di sekitar kita, ada saja orang yang cenderung over estimasi terhadap dirinya, menganggap dirinya baik, hebat, mumpuni, dan tidak memiliki kelemahan serta kekurangan.

Sebaliknya, ada juga yang bersikap under estimasi terhadap dirinya, yakni menganggap dirinya bodoh, tidak mampu berbuat apa-apa, dan tidak memiliki kelebihan apa pun. Kedua sikap tersebut jelas tidak proporsional dan tidak obyektif.

Orang yang berani akan bersikap objektif terhadap dirinya, bahwa setiap diri memiliki sisi baik dan buruk; kelebihan dan kekurangan. Sikap seperti ini membuka kesempatan pihak lain berperan untuk
saling melengkapi dan menutupi, bahkan membutuhkan keberadaan orang lain.

Di sisi lain, ia pun tidak meremehkan kemampuan dirinya. Sehingga ia bisa berbuat lebih banyak dan berkontribusi secara optimal dengan potensi yang dimilikinya.

Orang sekaliber Abu Bakar Shiddiq r.a. saat diangkat menjadi khalifah, ia berpidato di hadapan khalayak rakyatnya: “Wahai manusia, aku dipilih sebagai pemimpin kalian, dan aku bukanlah yang terbaik di antara kalian. Jika aku berbuat baik, ikutilah aku. Jika berbuat buruk, luruskanlah aku.” 

6. Menguasai amarah

Pemberani itu jika seseorang mampu bermujahadah li nafsi, melawan nafsu dan amarah, menekan beragam keinginan, meski ia memiliki kemampuan. Tetap mengendalikan diri, di tengah gempuran keinginan.

Orang seperti inilah yang bisa dipandang sebagai pemberani, karena kemampuannya menahan diri dan mengendalikan emosi. Amarah itu menggelincirkan manusia pada sikap serampangan, ceroboh dan kehilangan kontrol diri.

Oleh karena itu, Islam memerintahkan untuk bisa mengendalikan diri dari amarah. Sampaisampai Rasulullah Saw. mengajarkan untuk tidak marah berulangulang. Bila masih muncul perasaan itu, maka ubahlah posisi dirinya.

Bila juga masih berkobar-kobar, maka pergilah dan ambillah wudhu. Karena rasa marah itu bersal dari setan. Setan diciptakan dari api, dan api bisa padam, jika disiram dengan air.

Sumber: Buku Paket PAI Kelas XI

Posting Komentar untuk "6 Penerapan Sifat Syaja'ah Dalam Kehidupan"